sarolangunonline.com
Gerbang Informasi Kito

Oknum  Pegawai  Tuding  Pengurus  Baznas  Gelapkan  Dana  Zakat

BAZNAS:  Tampak  Kantor  Baznas  Kabupaten  Sarolangun  di  Komplek  Masjid  As-Sulthon.  Poto:wahid

SAROLANGUN-Oknum  pegawai  di  jajaran  Pemkab  Sarolangun  menyebutkan  penyaluran  dana  Zakat  yang  terkumpul  dari  gaji  Pegawai  tidak  disalurkan  dengan  baik.  Artinya  tidak  sampai  kepada  yang  berhak  menerimanya,  malah  penyalurannya  kepada  pengurus  Baznas  itu  sendiri,  terkesan  ada  dugaan  penggelapan  dana  zakat.

Hal  itu  dikatakan  oleh  salah  seorang  pegawai  yang  enggan  disebutkan  namanya  kepada  koran  ini,  kemarin  (13/06)  bahwa  dirinya  menyebutkan  penyaluran  zakat  tidak  ada  kejelasan  lagi.

“Nah,  bicara  Zakat  silahkan  tanya  ke  Baznas,  kemana  pergi  zakat  milyaran  itu,  sepengetahuan  saya,  penerimanya  tidak  tepat  sasaran,  banyak  dimakan,”  katanya.

Belum  diketahui  apa  maksud  oknum  pegawai  tersebut  menyebutkan  hal  demikian,  apakah  ada  kaitannya  dengan  ketidak  senangan,    sehingga  berani  mengutarakan  demikian.

Namun  ketika  harian  ini,  mendatangi  Kantor  Badan  Amil  Zakat  Nasional  (Baznas)  Kabupaten  Sarolangun,  yang  bertempat  di  samping  Mesjid  Ash-Shulton,  Kelurahan  Aur  Gading,  disambut  oleh  Pjs  Ketua  Harian  Baznas,  Syafrudin,  SAg.

Syafrudin  membantah  keras  dengan  tudingan  tersebut.  Dia  menyebutkan,    bahwa  saat  ini  penyaluran  zakat  sudah  sesuai  dengan  standar  dari  pusat  dan  penyalurannya  pun  tepat  sasaran.

Ia  menjelaskan,  pihaknya  tahun  2017  ini  menerima  kucuran  dana  zakat  dari  pemotongan  gaji  PNS  di  Pemkab  Sarolangun  sebesar  2,5  persen,  berjumlah  sebanyak  2,5  Milyar,  ditambah  lagi  dengan  sisa  saldo  dari  anggaran  tahun  2016  sebesar  1  Milyar,  jadi  semuanya  berjumlah  3,5  Milyar.

Dana  3,5  Milyar  tersebut  akan  dibagikan  kepada  penerima  zakat  atau  Mustahik  Zakat  yang  terdiri  dari  8  macam,  yakni  Fakir,  Miskin,  Fisabilillah,  Musafir,  Amilin,  Riqob,  Gharim  dan  Ibnu  Sabil.

“Dalam  penyaluran  Zakat  ini  harus  tepat  sasaran  bagi  orang  yang  berhak.  Zakat  ini,  koridor  hukum  bagi  yang  menerima  zakat.  Kita  malah  turun  ke  desa  desa  kita  datang  ke  lapangan,”  katanya.

“Tahun  ini  program  kita  banyak.    50  persen  dari  dana  terkumpul,  ada  bantuan  usaha.  Totalnya  2,1  milyar  yang  telah  disalurkan.  Yang  berjumlah  total  keselurahn  sebesar    3,5  milyar,”  tambahnya.

Ketika  ditanya  berapa  jumlah  penerima  zakat,  Ia  menjawab  bahwa  tahun  2017  ini  diberikan  kepada  15  ribu  warga,  yakni  12  ribu  warga  Fakir  Miskin,  3  ribu  warga  Fisabilillah,  Muallaf  sebanyak  220  orang,  sementara  khusus  anak  yatim  diberikan  melalui  dana  infak  dan  shodaqoh.

“Tahun  2016,  17  ribu  orang  penerima  zakat.  Kalau  tahun  ini  menurun,  sekitar  15  ribu  orang.  Tersebar  dari  seluruh  desa.  Terdiri  dari,  fakir,  miskin,  sebesar  100  ribu  sekitar  12  ribu.  Fisabilillah  senilai  200  ribu,  jumlahnya  3.000  orang.  Kemudian  muallaf  senilai  250  ribu,  jumlahnya  160  orang  di  Air  Hitam  dan  60  orang  Singkut.  Dan  anak  yatim,  melalui  dana  infak,”  jelasnya.

Maka  jika  dijumlahkan,  kalau  12  ribu  warga  fakir  miskin  dikalikan  100  ribu  maka  totalnya  mencapai  1,2  milyar,  kemudian  3.000  warga  fisabilillah  dikalikan  200  ribu  berjumlah  600  juta,  kemudian  220  warga  muallaf  dikalikan  250  ribu  jumlahnya,  55  juta  rupiah,  jika  ditotalkan  baru  mencapai  1,85  Milyar  baru  direalisasikan.

Selain  itu,  Syafrudin  juga  menyebutkan  bahwa  dalam  perbulannya  pihaknya  mengucurkan  zakat  sebesar  200  juta  s.d  250  juta,  dan  mengalami  kesulitan  ketika  turun  ke  daerah  yang  jauh,  seperti  Spintun,  Batang  Asai,  dan  Bukit  Bulan.

“Kalau  seluruh  PNS  berzakat    diperkiran  terkumpul  4  milyar  pertahun.  Kita  data  baru  2.600  PNS  wajib  zakat,  dengan  2,5  persen  dari  gaji  PNS.  Dan  Sistim  penyalurannya,  pakai  karcis,”  tutupnya.(so31)